Lompat ke konten

Garis waktu historis undang-undang perjudian Inggris

victorian cards


Dalam upaya untuk melindungi publik dari masalah perjudian, Inggris akan segera meminta pemain untuk membuktikan bahwa mereka mampu bermain di taruhan tertentu. Meskipun ini mungkin tampak seperti perubahan drastis pada undang-undang perjudian saat ini, pemeriksaan aksesibilitas bukanlah hal baru. Faktanya, sejarah menunjukkan kepada kita bahwa mereka berasal dari masa pemerintahan Richard I hampir satu milenium yang lalu.

Kini para menteri pemerintah Inggris ingin memastikan aturan tersebut sejalan dengan era digital. Pada akhir tahun 2020, Komisi Perjudian Inggris meluncurkan tinjauan komprehensif tentang pendekatan negara terhadap perjudian legal. Aturan baru seharusnya dirilis pada tahun 2021, tetapi seperti tahun lalu, ada penundaan.

Namun, minggu lalu, informasi bocor bahwa amandemen Undang-Undang Perjudian Inggris 2005 akhirnya siap, dengan hanya beberapa minggu tersisa sebelum publikasi mereka.

Jadi, saat perubahan melanda kami, CardsChat melakukan perjalanan kembali ke masa lalu ke sejarah perjudian di Inggris untuk melihat bagaimana kami sampai di tempat kami hari ini. Penelitian kami telah mengidentifikasi kerangka hukum yang telah berkembang sejalan dengan perubahan sikap terhadap perjudian, serta beberapa tema abadi yang relevan saat ini seperti berabad-abad yang lalu.

Perjudian telah menjadi hiburan di Inggris selama berabad-abad. (Gambar: Perpustakaan Bodleian, Universitas Oxford)


1190

Pengantar Peraturan Perjudian

Sebelum Raja Richard I dari Inggris (alias Richard si Hati Singa), perjudian di Kepulauan Inggris terbuka untuk umum. Meskipun aturan-aturan itu terjalin sangat dalam ke dalam tatanan masyarakat, aturan-aturan itu paling tidak istimewa.

Setiap desa, tempat minum dan orang memiliki aturan sendiri. Aturan rumah, jika Anda mau. Namun, seperti yang sering terjadi, pihak berwenang secara bertahap menjadi tertarik pada urusan pribadi individu.

Richard si Hati Singa

Raja Richard si Hati Singa adalah raja Inggris pertama yang berpikir untuk melindungi rakyatnya dari kemungkinan bahaya yang disebabkan oleh perjudian. (Gambar: Artis tidak diketahui)

Pada tahun 1190, Raja Richard memutuskan untuk membatasi siapa yang bisa bertaruh dan berapa banyak yang bisa mereka pertaruhkan, memulai tren yang berlanjut hingga hari ini. Dia juga memutuskan bahwa siapa pun di masyarakat yang lebih rendah dari seorang ksatria tidak boleh berjudi.

Ksatria, pendeta, dan anggota masyarakat kelas atas lainnya dapat berjudi, tetapi hanya hingga 20 shilling sehari. Siapa pun yang bermain lebih banyak akan didenda 100 shilling. Kecuali Raja Richard. Dia dibebaskan, tentu saja.


1338

Richard II: Pembatasan Perjudian 2.0

Meskipun Richard I membatasi rakyat jelata, perjudian berkembang pesat. Undian sangat populer, tetapi banyak yang lebih suka bermain dadu. (Tidak disebutkan perjudian dengan kartu di bawah 15th abad.)

Baca juga:   Defcon Poker, Rekor Lapangan EPT, Perjudian Online Peru

Buku-buku sejarah menunjukkan betapa populernya taruhan dadu pada masa pemerintahan Richard II. Ada tertulis bahwa Hugh le Barber senang bisa sembuh dari kebutaannya karena itu berarti dia bisa bermain dadu lagi.

Pria Bermain Dadu di Abad Pertengahan oleh Master Jean de Moleon

Pria bermain dadu di Abad Pertengahan oleh Master Jean de Moleon (Gambar: kaum abad pertengahan)

Sepertinya Chaucer juga seorang pemain. Siswa di The Cook’s Tale tahu cara bermain dadu: “yang lebih jujur ​​melempar beberapa dadu” (yang bisa melempar dua dadu lebih baik).

Karena perjudian ada di mana-mana di antara populasi umum, Richard II melarang pengeluaran uang untuk permainan dadu dan kegiatan lainnya selama hari kerja. Pada 1397, ia memutuskan bahwa perjudian hanya dapat dilakukan pada “hari-hari tidak bekerja”.


1461

Edward IV mencoba menghentikan penyebaran

limabelasth Abad melihat penyebaran permainan kartu di seluruh Inggris. Pedagang keliling pertama kali memperkenalkan mereka ke negara itu setelah mengunjungi Spanyol dan negara lain.

Permainan kartu dengan cepat memantapkan diri di antara kaum bangsawan. Edmund Mortimer, Earl of March adalah seorang penjudi yang produktif. Legenda mengatakan bahwa ia kehilangan lebih dari 157 pound (Inggris Kuno) saat bepergian dengan Henry V.

Pada saat itu, itu benar-benar tebusan kerajaan. Untuk mengekang potensi masalah dan melindungi pedagang lokal, parlemen Edward IV melarang impor kartu remi dan dadu.

Kartu bahasa Inggris awal menggunakan setelan Latin dari pedang, koin, cangkir, dan tongkat daripada “setelan Prancis” hati, berlian, tongkat, dan sekop yang kita kenal sekarang.

kartu victoria

Kartu telah populer di Inggris sejak abad ke-15, tetapi baru pada tahun 1470 “pakaian Prancis” yang kita semua tahu sekarang mulai dimainkan. (Gambar: OppTrends)

Larangan konten perjudian dari luar Inggris telah memperlambat penyebaran permainan, tetapi tidak sepenuhnya.

Edward IV menggandakan larangan impornya, membuatnya ilegal bagi siapa pun kecuali bangsawan untuk bermain kartu atau dadu di luar Natal.

Tidak ada tuan atau orang lain yang pangkat, pangkat atau derajatnya lebih rendah, siapa pun dia, akan mengizinkan dadu atau kartu dimainkan di rumahnya atau di tempat lain di mana ia dapat mencegahnya dimainkan oleh pelayannya atau orang lain di luar dua belas hari Natal, ”kata daftar parlemen November 1461.


1541

Tindakan keras pada taruhan dadu

Raja demi raja mencoba memperkenalkan undang-undang dan batasan perjudian baru sampai Undang-Undang Game Ilegal 1541 adalah orang pertama yang terjebak.

Baca juga:   Beberapa minggu menuju Reformasi Hukum Perjudian Inggris dan Kontrol Lebih Ketat

Begitulah sifat dari berbagai raja yang memerintah sehingga hukum yang dibuat oleh seseorang sering kali dicabut oleh yang lain. Namun, semua yang berkuasa setuju bahwa perjudian tidak boleh mengalihkan perhatian warga dari memanah.

Orang yang tidak bisa menembakkan busur tidak akan banyak berguna dalam hal mempertahankan kerajaan. Perjudian dengan demikian menjadi ancaman bagi keamanan nasional karena mengalihkan perhatian orang dari tugas sipil mereka.

dadu yang digunakan untuk berjudi di Abad Pertengahan

Gambar dadu yang digunakan untuk perjudian pada Abad Pertengahan. (Gambar: Institusi Smithsonian)

The Illegal Games Act melarang bermain semua game pada Hari Natal kecuali panahan. Henry VIII memerintahkan ini dilakukan untuk mencegah “penurunan memanah”, keterampilan yang dia lihat berhasil untuk Henry V selama Pertempuran Agincourt (1415).

Dengan permainan seperti kartu dan dadu dilarang pada Hari Natal dan, jika undang-undang sebelumnya diikuti, setiap hari, ini secara teknis adalah akhir dari perjudian di Inggris.

Namun, hukum tidak pernah ditegakkan dengan benar, dan hanya membatasi pengumpulan hutang perjudian melalui pengadilan.


1845

Permainan keterampilan menyelamatkan hari (semacam)

Undang-Undang Perjudian Ilegal diikuti oleh sejumlah undang-undang, banyak di antaranya tidak ditegakkan dengan benar. Seiring dengan undang-undang ini, lotere dilegalkan, dilarang, dan kemudian dilegalkan lagi.

Pacuan kuda juga mulai mendapatkan momentum pada abad ke-18.th abad, tetapi baru pada tahun 1845 terjadi perubahan besar berikutnya.

Dibawah Undang-Undang Perjudian 1845, menjadi legal untuk bertaruh pada permainan keterampilan. Selain itu, itu membuat penipuan menjadi kejahatan dan memperkuat undang-undang awal yang membuat hutang perjudian tidak dapat ditegakkan.

Meskipun penjudi tidak dapat menagih hutang melalui sistem hukum, mengklarifikasi apa yang diizinkan berarti bahwa perusahaan perjudian berkembang.

sindiran

Kutipan satir dari majalah Punch sekitar tahun 1851. (Gambar: Pukulan)

Hal yang paling menarik adalah bahwa ini terjadi terlepas dari Tarif UU 1853yang membuatnya ilegal untuk mempertahankan tempat untuk bertaruh.

Para bandar menyiasatinya dengan bertaruh di jalan dan mempekerjakan anak laki-laki untuk lari dari polisi sebagai selingan. Undang-Undang Taruhan Jalanan tahun 1906 berusaha untuk melarang praktik tersebut, tetapi tidak banyak mengubahnya.

Bertaruh di jalanan dan di tempat perjudian tetap populer meskipun ilegal menurut undang-undang perjudian saat ini. Ketika beberapa orang mempelopori undang-undang perjudian atau menemukan solusi, pemerintah terpaksa mengeluarkan undang-undang positif.

Baca juga:   Ruang Poker Kentucky Club Penghasil Uang Baru di Florida Akan Dibuka Minggu Depan

1960

Kelahiran Ekonomi yang Diatur

Undang-Undang Taruhan dan Perjudian 1960 mengakui kesukaan lama publik Inggris untuk berjudi. Politisi memahami pentingnya dalam masyarakat dan memutuskan untuk mengambil pendekatan yang lebih liberal daripada generasi sebelumnya.

Undang-Undang Perjudian dan Perjudian adalah non-intervensi. Orang yang ingin berjudi bisa melakukannya.

Playboy Club Mayfair

Ketika perjudian legal menyebar ke seluruh Inggris, Playboy Club di Mayfair London menjadi kasino populer di tahun 1960-an. (Gambar: Cara Inggris)

Meskipun undang-undang tersebut dirancang untuk membuat perusahaan game pribadi legal, undang-undang tersebut telah memicu lonjakan aktivitas komersial.

Pada tahun 1968, kejahatan di sektor swasta memaksa legislator untuk memperbarui undang-undang. Dibawah Undang-Undang Perjudian 1968, semua tempat perjudian harus mendapatkan lisensi. Undang-undang tersebut juga membentuk Dewan Perjudian Inggris yang mengatur industri ini hingga digantikan oleh Komisi Perjudian Inggris pada tahun 2005.


2005

Pengadopsi awal perjudian online

Undang-Undang Perjudian 2005 dibangun di atas undang-undang perjudian yang disahkan pada 1960-an. Dia mendirikan badan pengatur baru dalam bentuk Komisi Perjudian Inggris (UKGC) dan menciptakan sistem lisensi baru.

Tiga tujuan utama adalah untuk menjauhkan kejahatan dari perjudian, memastikan bahwa perjudian dilakukan secara adil dan terbuka, dan melindungi anak-anak dan individu rentan lainnya dari potensi bahaya perjudian.

Gelanggang pacuan kuda

Arena Balap Leicester Square yang terkenal di London menjadi kasino pada tahun 2009. (Gambar: iGaming Future)

Tindakan ini tidak hanya menciptakan sistem peraturan yang lebih kuat di Inggris, tetapi juga menetapkan standar baru yang kemudian diikuti oleh negara lain.

Undang-undang Perjudian menerima pembaruan pertamanya pada tahun 2014 untuk mengakomodasi peningkatan taruhan dan permainan online. Sebuah sistem perizinan baru diperkenalkan, yang berarti bahwa semua operator yang melayani Inggris harus disetujui oleh UKGC.

Pembaruan itu berperan dalam menetapkan standar untuk operator online yang ada saat ini.


2022

Pembaruan game digital (dan bertanggung jawab)

Kemudian, pada Desember 2020, pemerintah Inggris meluncurkan tinjauan komprehensif industri untuk memastikan bahwa undang-undang saat ini “sesuai untuk era digital”. Kami telah melihat perubahan pada mesin slot dan operator memperketat pemeriksaan ketersediaan.

perjudian online

Bagaimana undang-undang Inggris akan berubah sebagai tanggapan atas munculnya perjudian online? (Gambar: PokerStars)

Kepergian tak terduga Neil MacArthur pada 15 Maret 2021, hanya dua minggu sebelum selesainya tinjauan peraturan, mengejutkan orang dalam industri game. Namun, menurutnya, itu menciptakan peluang besar bagi seseorang yang baru untuk mengambil alih dan memimpin industri taruhan Inggris ke era baru.

Andrew Rhodes mengambil alih sebagai CEO sementara, dan pada Mei 2022 ia ditunjuk sebagai pengganti permanen MacArthur dan orang yang menegakkan undang-undang dan peraturan perjudian baru. Sekarang pertanyaannya adalah, seberapa drastis perubahan terbaru, dan akankah Inggris mempertahankan sikap perjudian liberal yang telah dimilikinya sejak tahun 1960-an?

Atau akankah pemerintah merombak undang-undang perjudian Inggris, kembali ke zaman Raja Richard I dan memperkenalkan aturan baru yang ketat yang membatasi kebebasan operator dan konsumen?

Tertulis

Daniel Smith

Dan Smith adalah magang media poker yang dengan sopan mengingatkan pembaca CardsChat bahwa poker dimainkan di seluruh dunia, tidak hanya di Amerika.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Cari tahu bagaimana data komentar Anda diproses.

Artikel menarik lainnya


Apakah Anda tahu tentang forum poker kami?

Diskusikan semua berita poker terbaru di forum CardsChat.


https://worldhockeysummit.com